Banyak Energi Yang Dibutuhkan Untuk Kekuatan Bitcoin

Banyak Energi Yang Dibutuhkan Untuk Kekuatan Bitcoin
detikinfo.megazio.com

detikinfo.megazio.com – Halo sobat kembali lagi bersama saya dalam pembahasan mengenai Bitcoin. Bitcoin adalah mata uang digital yang didukung oleh banyak komputer di seluruh dunia yang bekerja untuk menjaga Bitcoin blockchain Bitcoin, basis data publik dari semua transaksi dalam jaringan yang pernah dibuat.

Penambang Bitcoin bersaing secara resmi mencatat dan memverifikasi transaksi bitcoin dan mendapatkan bitcoin sebagai hadiah.

Transaksi ini diverifikasi dengan memecahkan kriptografi kompleks dan masalah matematika di mana para penambang Bitcoin menggunakan banyak tenaga. Bersama-sama, mereka menggunakan lebih banyak listrik dari banyak negara.

Lihatlah berapa banyak tenaga yang dibutuhkan untuk membuat Bitcoin baru dan berapa banyak tenaga yang Bitcoin gunakan setiap hari.

Mengapa Transaksi Bitcoin Membutuhkan Energi?

Memecahkan masalah rumit membutuhkan cukup banyak kekuatan komputasi dan, secara teori, hampir semua komputer dapat digunakan untuk menambang.

Pada kenyataannya, bagaimanapun, kompetisi tinggi membuat sulit mendapatkan keuntungan kecuali kau memiliki tujuan pertambangan Bitcoin dan listrik yang relatif murah.

Semakin banyak kekuatan komputasi yang kau miliki, semakin mungkin kau bisa memecahkan hitungannya dan mendapat pahala Bitcoin.

Ada kemungkinan penambang Bitcoin membeli komputer yang lebih kuat untuk mencapai tingkat hash yang lebih tinggi.

Hashrate adalah ukuran seberapa cepat komputer bekerja pada pertambangan Bitcoin, biasanya dihitung per detik. Contohnya, 1 Mhash / s mengindikasikan 1 juta perhitungan hash dilakukan setiap detik.

Tapi komputer yang lebih kuat mungkin juga membutuhkan lebih banyak daya dari jaringan listrik. membuat jaringan pertambangan total babi energi besar.

Empat faktor utama dalam berapa banyak listrik yang menggunakan bitcoin.:

  • Daya komputasi perangkat keras
  • Laju hash jaringan
  • Kesulitan pertambangan
  • Peraturan Termal bagi Perangkat Keras

Jika Anda mining sendiri, Anda dapat menurunkan energi Anda. menggunakan dengan lebih efisien miner atau memilih mata uang yang kurang kompetitif untuk saya.

Berapa Banyak Energi Yang Mengkonsumsi Jaringan Bitcoin

Jadi berapa banyak tenaga yang dibutuhkan untuk membuat bitcoin? Menurut Digiconomist, pada tanggal 15 Juli 2021, satu blok Bitcoin membutuhkan 1.721. 96 kWh, atau hampir $ 26.000.

Ketika Anda menempatkan semuanya bersama-sama, itu adalah proyeksi 135.12 TWh dalam tahun. atau sekitar sebanyak kekuatan seperti yang digunakan setiap tahun oleh negara Swedia.

Perkiraan yang berbeda dari Universitas Cambridge Peps Bitcoin dalam penggunaan energi tahunan sekitar 70 TWh pada tanggal 15 Juli 2021. yang berarti Sekitar 0.32% dari penggunaan kekuatan total di bumi dan sedikit lebih dari kekuatan tahunan yang dikonsumsi oleh Austria.

Jelas, ini adalah ton listrik, yang memiliki banyak orang yang bersangkutan, termasuk Elon Musk. Pada bulan Mei 2021, Tesla Ketua tweeted kekhawatirannya tentang ketergantungan Bitcoin pada bahan bakar fosil dan menghentikan penjualan mobil Tesla untuk pertukaran Bitcoin.

hanya sebulan kemudian, Musk men-tweet bahwa Tesla akan melanjutkan transaksi Bitcoin ketika ada ” konfirmasi wajar (~50%) penggunaan energi bersih oleh penambang.”

Energi yang digunakan oleh jaringan mungkin ebb dan flow berdasarkan jumlah penambang yang terhubung, volume transaksi, dan apa jenis komputer melakukan pertambangan.

berapa banyak energi yang dibutuhkan untuk kekuatan bitcoin

Sebagai contoh, seperti yang dilaporkan oleh Pos pagi di Cina Selatan. aksi pemerintah baru-baru ini di Cina memimpin banyak operasi tambang Bitcoin terbesar di dunia untuk ditutup.

yang mungkin menggeser Bitcoin mining dan konsumsi listrik ke komputer di luar Cina. yang mungkin membutuhkan jumlah energi yang berbeda dan mengandalkan sumber-sumber yang berbeda untuk energi itu.

Jika Anda seorang penggemar cryptocurrency, Anda mungkin menemukan energi ini digunakan untuk menjadi berharga. Namun, dampak lingkungan adalah pertimbangan penting ketika memutuskan apakah akan berpartisipasi dalam jaringan Bitcoin atau alternatif yang lebih efisien energi.

Dampak Lingkungan Bitcoin Konsumsi Energi

Konsumsi energi Bitcoin memiliki konsekuensi yang jauh. Ini bukan hanya jumlah energi yang diperlukan untuk daya jaringannya. tetapi juga jenis energi dan limbah elektronik yang dihasilkan dalam proses.

Karbon Jejak

Menurut Digiconomist, jejak karbon dari satu blok Bitcoin dalam 2021 sekitar 816 kilogram karbon dioksida yang setara dengan (CO2).  

atau kurang lebih sama dengan jejak karbon yang dihasilkan oleh Transaksi Visa 1.80808.913 atau menonton 136.0.0.0.08 jam video Youtube. Catatan tahunan jaringan Bitcoin adalah 64,18 ton metrik CO2.

Di Cina, sebagian besar listrik berasal dari pembangkit listrik pembakaran batu bara, yang memiliki dampak lingkungan yang besar.

Jadi saat sebagian besar pertambangan Bitcoin sebagian besar terjadi di Cina, sebagian besar bergantung pada jaringan listrik mati akibat pembangkit listrik yang kotor dan terbakar batubara.

Limbah Elektronik

Peralatan khusus dibutuhkan untuk pertambangan Bitcoin, tidak seperti persyaratan untuk beberapa keperluan cryptocurrensi lain, tidak dapat diubah untuk tugas-tugas lain.

Ini menghasilkan sejumlah besar limbah elektronik dalam bentuk perangkat keras komputer. Menurut Digiconomist, dalam 2021 satu blok Bitcoin menghasilkan 77,80 gram limbah elektronik atau berat yang setara dengan 1,72 bola golf.

Beberapa komponen peralatan tambang juga termasuk logam seperti aluminium, tembaga, besi, dan logam langka. Beberapa peneliti percaya bahwa kurang dari ideal daur ulang dan limbah koleksi di negara-negara. yang memiliki operasi tambang besar bisa menciptakan risiko logam beracun mencemari tanah, air, dan udara di negara-negara.

Alternatif Greener

Metode intensif energi di balik Bitcoin, dikenal sebagai “bukti kerja” (PoW) memiliki pesaing yang mungkin menggunakan listrik yang lebih rendah.

termasuk kriptokrasi seperti ETH, XRP, Cardano, dan bintang-bintang, yang menggunakan pembuktian yang berbeda sebagai “Of” (protokol khusus) dan protokol khusus seperti protokol konsensus, yang dirancang dengan penggunaan konsensus, lebih cepat untuk transaksi listrik.

Bagi mereka yang tetap dengan pertambangan Bitcoin, cara terbaik untuk memotong energi termasuk pergeseran energi untuk terbarukan, seperti tenaga surya atau angin, atau membeli perangkat keras pertambangan yang paling efisien.

Penambang menggunakan sirkuit terintegrasi aplikasi atau kartu ASIC grafis mungkin menggunakan daya lebih sedikit per Bitcoin daripada alternatif yang kurang efisien. Antminer Bitmain adalah contoh dari kriptocurrency – spesifik pertambangan komputer.

Beberapa penambang juga mengandalkan menggabungkan kekuatan dengan orang lain melalui “kolam pertambangan” untuk mendistribusikan energi dan biaya lain yang terkait dengan pertambangan.

Apakah Bitcoin Layak Biaya Lingkungan

Elon Musk bukan satu-satunya kritikus dari penggunaan kekuatan Bitcoin ini. Banyak termasuk mereka yang menyukai kriptocurrency, mungkin menemukan biaya bitcoin lingkungan terlalu besar.

khususnya di usia dimana orang-orang berjuang dengan perubahan iklim yang nyata. Tapi para pendukung pendukung berpendapat Bitcoin dan kriptokrasi dengan baik baik, karena mereka bisa mengantar dalam era baru energi pola penggunaan.

Dengan peningkatan ke lansekap kriptok jaringan, termasuk penambahan nilai lebih efisien dan peningkatan ke jaringan yang ada, seperti Ethereum 2.0.

mungkin akan memungkinkan untuk menemukan yang terbaik dari kedua dunia di beberapa titik di masa depan, dengan daya listrik yang efisien oleh renewable.

Hari ini, bagaimanapun, pertambangan bitcoin memiliki biaya lingkungan yang tinggi. Jika Anda berpikir bahwa penggunaan listrik terlalu banyak, Anda dapat Faktor bahwa ke dalam cryptocurrency investasi keputusan, seperti Elon Musk.


Post Views:
3

#Banyak #Energi #Yang #Dibutuhkan #Untuk #Kekuatan #Bitcoin

visite: megazio.com – detikinfo.megazio.com

You May Also Like

About the Author: detik