Pengertian, Tujuan, Sasaran, Dasar dan Proses

Pengertian OSS

OSS-adalah

Operation Support Systems (OSS) adalah suatu sistem atau mekanisme yang dapat melakukan proses manajemen, inventori, masalah teknis, perencanaan, dan fungsi perbaikan bagi jaringan penyedia layanan.


Operations Support Systems (OSS) merupakan bagian dari TOM (Telecommunication Operation Map).


Tujuan OSS

Berikut ini terdapat beberapa tujuan oss, antara lain:

  1. Agar perusahaan memiliki informasi yang lebih mudah diakses, penggunaan sumber daya lebih efisien, dan memberikan layanan yang baik bagi pelanggannya.
  2. Mengefisienkan proses transaksi dalam bisnis, monitoring dan kotroling dalam proses industri, mendukung dalam communication and information untuk berkolaborasi, dan update database.

OSS Berkaitan dengan Beberapa Sistem

  • CSS (Customer Support System) : Sistem yang mengatur hubungan antara pelanggan dengan OSSs itu sendiri, sistem ini bisa diakses langsung oleh pelanggan.
  • BSS (Billing Support System) : Sistem yang mengatur jumlah dan ketentuan pembayaran yang nantinya harus dipenuhi oleh pelanggan. Menurut TOM (Telecommunications Operation Management), BSS seharusnya tidak mempunyai hubungan langsung dengan bagian lainnya karena tugas sistem tersebut hanya mengenerate billing pelanggan yang terdaftar.
  • ALPRO : Sistem ini terhubung dengan OSS sebagai bentuk fulfillment, assurance, dan billing dari OSS. Untuk beberapa layanan seperti SLI dan SLJJ, ALPRO terhubung langsung dengan BSS.

Sasaran Perusahaan dengan Adanya Solusi OSS

  1. Peningkatan QoS (Quality of Service)
  2. Pengolahan data warehousing yang lebih efektif
  3. Operasional dan aliran informasi yang lebih efisien
  4. Fleksibilitas dalam penerapan teknologi

Dasar dari OSS

Tempat termudah untuk memulai diskusi tentang OSSs adalah dengan sistem mendasar dalam proses pemesanan untuk setiap penyedia layanan suara. Aliran proses dari menempatkan pesanan untuk layanan untuk mengaktifkan layanan yang pada jaringan mengarah melalui alur kerja, pemesanan, persediaan, desain sirkuit / rekayasa, pengadaan, dan aktivasi sistem.


Sebuah workflow engine umumnya di pusat infrastruktur OSS yang terintegrasi. Hal ini dapat dibangun di sejumlah konfigurasi dengan menggunakan sejumlah teknologi, tetapi tujuan umumnya adalah  sama terlepas. Workflow engine mengelola arus informasi dari sistem ke sistem, pada dasarnya mengecek tugas-tugas yang terkait dengan proses saat berjalan.


Sistem pemesanan adalah di mana semua informasi yang diperlukan untuk menyediakan layanan yang dimasukkan ke dalam sistem penyedia layanan. Setelah order masuk, sistem menghasilkan tugas-tugas tertentu yang harus diselesaikan untuk layanan aktif pada jaringan. Sistem pemesanan melewati tugas ini ke sistem lain, yang pada gilirannya memperbarui sistem pemesanan karena mereka workflow engine umumnya mengawasi tugas ini, memastikan bahwa setiap sistem melakukan fungsi tertentu dalam urutan yang tepat dan dalam parameter waktu yang ditetapkan.


Dalam sistem persediaan, carrier menyimpan semua informasi yang berkaitan dengan fasilitas dan peralatan yang tersedia di jaringan. Untuk memproses pesanan, sistem persediaan harus bertanya untuk menentukan apakah atau tidak layanan yang diminta dapat diberikan. Adalah peralatan yang tepat di tempat, atau peralatan baru harus diinstal? Apakah fasilitas sirkuit yang tepat – sirkuit berkapasitas tinggi yang menyediakan tulang punggung transportasi sudah ditetapkan, atau apakah mereka perlu dikonfigurasi?


  • Circuit Design/Engineering and Provisioning

Sistem ini mengelola dan melacak peralatan dan sirkuit yang secara fisik memberikan layanan dan yang harus ditugaskan untuk aktivasi akhirnya. Sering disebut sebagai merancang dan menetapkan, mereka pada dasarnya melibatkan menentukan potongan peralatan dan rute jaringan layanan yang diberikan akan dimanfaatkan.


  • Element Management and Activation and Field Service Management

Sistem layanan lapangan tidak hanya harus memberitahu teknisi dari layanan yang diinstal tetapi juga dari peralatan tertentu yang terlibat dan di mana ia berada. Beberapa aktivasi dapat dilakukan secara otomatis. Penyedia layanan saat ini sedang bekerja menuju memungkinkan mengalir melalui pengadaan dan aktivasi, menggabungkan pengadaan dan aktivasi sistem untuk memungkinkan ketertiban dan desain dan menetapkan sistem untuk mengeluarkan perintah ke sistem aktivasi.


  • Network and Trouble Management

Elemen jaringan yang dirancang untuk memberikan berbagai tingkat diagnosis diri. Sementara elemen yang lebih tua mungkin hanya mengirim alarm ke sistem pengawasan mengumumkan masalah, elemen lebih cerdas sering dirancang untuk memberikan pesan masalah yang lebih tepat. Sistem manajemen jaringan umumnya dirancang untuk mengkorelasikan alarm ini untuk menemukan sumber masalah.


Setelah sistem mengidentifikasi masalah itu melewati informasi, manajemen sistem yang log masalah dan isu-isu tiket kesulitan memulai untuk memulai proses perbaikan. Beberapa elemen jaringan memiliki kemampuan routing yang cukup cerdas dibangun untuk secara otomatis mengubah rute lalu lintas jaringan di sekitar area masalah. di mana hal ini tidak terjadi, tempat masalah harus diidentifikasi untuk memungkinkan operator manusia untuk mengubah rute lalu lintas. Sistem manajemen masalah dalam lingkungan OSS terintegrasi dapat mengirimkan perintah ke sistem yang sesuai seperti manajemen bidang jasa, untuk mengirimkan teknisi yang memperbaiki peralatan fisik.


Porsi kritis tindakan telekomunikasi tahun 1996 dan ketertiban transaksi yang terkait dengan OSS interkoneksi. Peraturan mengharuskan perusahaan operasi bel daerah untuk memungkinkan pesaing akses terbatas ke database pelanggan mereka dan berbagai fungsi oss seperti pra pemesanan, pemesanan, dan penyediaan


Proses Implementasi OSS

Di dalam OSSs Institut Manajemen Telkom, terdapat framework CSS yang meliputi penggunaan SIMAK, HRM IS dan SIFA yang berada dalam suatu portal yang saling berhubungan dengan BSS. Data yang dikelola di SIMAK berupa identitas atau profil mahasiswa/mahasiswi IM Telkom. Kemudian diframework BSS meliputi Billing yang berfungsi untuk mengumpulkan keseluruhan data pemakaian mahasiswa/mahasiswi selama satu tahun semester (pemakaian untuk biaya kuliah, pemakaian untuk biaya kesehatan, pemakaian biaya denda peminjaman buku perpustakaan karena telat, pemakaian untuk biaya internet flashzone dan lain lain ) yang kemudian diproses di bagian Payment yang berfungsi dalam pembentukan tagihan.


Untuk proses tagihan, bisa dilakukan dengan mengoperasikan OSSs melalui layar SIMAK yang akan muncul list pemakaian oleh masing-masing mahasiswa/mahasiswi IM Telkom yang terlebih dahulu menyelesaikan payment yang telah ditentukan.


Penerapan OSSs  ini sangat menguntungkan karena kita bisa membuat rencana pembiayaan yang sesuai dengan kebutuhan yang kita inginkan. Namun hal ini juga terdapat kerugian yang didapatkan misalnya kualitas jaminan yang dihasilkan belum bisa terpenuhi dengan sempurna selama kurun waktu yang ditentukan. Sehingga IM Telkom perlu perencanaan matang untuk proses transaksi dan sistem operasionalnya dari segisupply maupun demand agar hasil yang didapatkan optimal, tepat guna, dan tepat sasaran.

OSS

Di dalam gambar OSS milik IM Telkom ini terdapat framework:


  1. CSS yang meliputi penggunaan

Elemen ini berada dalam suatu portal yang saling berhubungan dengan BSS, yang nantinya akan terintegrasi dengan layanan SIMAK yang meliputi fitur fitur layanan seperti data mahasiswa, data dosen, data mata kuliah, data nilai akademik, dan data pembayaran per semester maupun per- sks yang diambil.


  1. BSS

meliputi Billing yang berfungsi untuk mengumpulkan keseluruhan data keuangan  mahasiswa selama satu tahun semester yang meliputi:

  • Biayakuliah per semester atau per sks
  • Asuransi kesehatan
  • Pemakaian buku perpustakaan

Lalu kesemua proses diatas akan di olah di payment dan menghasilkan output tagihan melalui P2H ataupun H2H.


Baca Juga :

  •  Sifat Deuterium – Pengertian, Lambang, Keberadaan, Menggantikan, Nuklir
  •  WHO adalah
  •  Pengertian Kapalaritas – Gejala, Manfaat, Kerugian , Definisi, Contoh
  •  Senyawa Polar Dan Non Polar – Pengertian, Ciri, Kovalen, Perbedaan, Sifat, Titik Didih, Contoh
  •  Implementasi adalah
  •  CSR adalah
Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Cari

You May Also Like

About the Author: detik